Saturday, March 15, 2014

SS No. 35: sajak aman, selamat datang nuklear

Selamat datang wahai Nuklear, daya daripada zarah yang terbelah, engkau  berbahaya, tenaga gagah bergaya, kesan berantai tenaga perkasa meraksasa. Telah kau buktikan kekuatan kuasamu, kecilnya dua butir bom atom Little Boy dan Fatman

gugur
melenyapkan Nagasaki dan Hiroshima


sekelip mata kota dan kehidupannya bertukar jadi padang jarak padang tekukur, hangus kemusnahan maha besar,  debu-debu kehancuran tinggal bayang-bayang kengerian perang.

Betapa  hebatnya engkau wahai Nuklear, dalam aman, teknolojimu adalah denyut nadi penghidupan kami paling terkini, tenagamu menjana elektrik menggerakkan industri, membuka pasar berjual beli,
segala yang mekanikal dan teknikal, jentera moden, mesin-mesin dan perkakas letronik,
kenderaan mengangkut kami, roda berputaran, berlegar dagangan saham, bertukar-tukar barangan, di alam nyata hubungan desa dan kota, di alam maya talian digital, di udara pesawat berterbangan, di laut berselirat wayar dan kabel, engkaulah sumber makna dan tanpamu wahai Nuklear, akan berakhirlah pergerakan, tamatlah pernafasan, habislah peradaban.

Tamadun elektrik ini dahagakan daya tenagamu wahai Nuklear, Malaysia harus terus bergerak maju dan maju, jauh meninggalkan hulu dan akar permasalahannya – rakus keinginan memberahikan, serakah kemahuan cuma tamak  manusia berkehendak untuk terus guna dan guna dan jual dan beli dan belanja dan pakai dan buang, lalu hidup mesti diteruskan, meski pun menimbun sampah yang  kita tinggalkan, sebagai warisan masa depan, bekalan beban buat digalas generasi mendatang,
tahi mu Nuklear berbau malang,
siapa menghidunya terkenalah radiasi, terdedahlah badan pada ancaman keracunan, ya tahi mu degil tak dapat dikitar semula ratusan ribu tahun, betapa benarlah engkau gagah, tahimu tak mudah dapat dimusnah.

Makanya kini  engkau datang ke sini,
ya, sembah dan salam kami hulurkan,
selamat datang ke tanah tropika rimba belantara yang subur dan segar ini
tanah yang siap dikangkang, tersipu-sipu sudi untuk dicemarkan.

Kami tunduk akan kuasamu wahai Nuklear, kami perlu pada tenagamu untuk terus hidup, engkau pancang peradaban terkini, tamadun eletrik ini dan segala alatannya mesti terus bergerak, lampu perlu terus menyala, peti suara mesti terus berbunyi, skrin yang kelihatan dan papan kekunci yang ditaipkan, urusniaga wajib berlanjutan, pantas dan laju memecut meninggalkan masa silam zaman purba, kuno dan primitif, waktu yang berlalu tak terkejarkan.
Wahai Nuklear, menjagamu  ternyata susah, engkau terlalu perasa, senang tersentuh , sensitif yang amat dan  daripada halus zarah yang terbelah itu, engkau punya sejarah yang parah,
seperti drama Greek hidup adalah tragedi – dan Nuklear engkau bawakan peristiwa ngeri dari Chernobyl, kebocoran radiasi halus sinaranmu – secepatnya sel dan darah membiak berubah menjadi barah, membunuh sehinggakan daging-daging luruh, kanser dan leukemia merajalela dan kecacatanpun tercipta pada bayi-bayi yang lahir herot tak berdosa, berkepala besar bermata buta, bertangan kudung, berkaki untut, mutasi yang terjadi, mereka bukan fantasi komik X-Men, mutasi yang menjadikan manusia gagah – watak-watak super hero berbahagia – angan-angan belaka.

Kanak-kanak Chernobyl adalah ego keangkuhan sains, muslihat kesombongan akal, terkadang pengetahuan dapat mengundang bencana, lantaran itu benarlah kesangsian bahawa  hidup manusia bukan untuk kesempurnaan, seumpama pegangan falsafah lama – hidup ini kehampaan, 
wahai Nuklear engkau memberi kami erti akan apa itu sunyi,
senyap seketika kekosongan menyepi,

fikiranku melayang pada kenangan tanah dan pulau yang bukan milik aku – owh betapa tidak ada yang kekal dalam hidup melainkan perubahan, keindahan itu hanyalah fana belaka.

Meski kenangan tergamit pada biru air di Kuala Muda, atau pesisir pantai Lumut dan Pangkor yang sejarah, ke belantara Belum dan Lembah Lenggong  yang purba, berleka di tasik Temenggor, dan jikalau fikiranku seekor ikan, ia akan merenangi barat daya selat Melaka, bermain di lumpur paya bakaunya, menguak ke tanjung-tanjung di Pontian, sebelum menyelam melihat kerang-kerang di lekuk teluk pasir pantai Pengerang, jauh renangan fikiranku menerawang ke gelora ombak Laut China Selatan, Terengganu pantai nan cantik, hutan nan kaya, pastilah aku sedar kenyataannya,
nikmat tatapan mata, disimpan dalam ingatan dan tidak sekali-kali untuk dipunyakan, apatah lagi buat diriku pendatang  di dunia sementara.
Aku sedar martabat harta, aku fakir mengharap  belas ehsan daripada fikiran-fikiranku yang kacau – mana tidaknya, setelah Chernobyl kecelakaan terjadi lagi di Fukushima , lojimu Nuklear bocor dihempas Tsunami dan kini radiasinya menghancurkan harapan  ratusan ribu jiwa yang tidak akan dapat kembali ke negerinya,
makanya saat terfikir akan engkau , aku terkenangkan Fukushima, kehijauannya pasti jadi milik cemar radiasimu untuk hampir selama-lamanya.
Dan barah dan leukemia dan mutasi menjadi cerita biasa – basi – Fukushima ulangan Chernobyl – aku pernah membaca kiasan Budiman yang bertanya tentang kesengsaraan, bukankah hidup manusia itu tidak terhindar daripada kesakitan dan kematian, siapa yang dapat menongkat keabadian?
Jepun yang robotik, Jepun yang cekap gagal mengawalmu wahai Nuklear,
aku mendengar khabar Jerman yang maju industri juga telah menghantar ucapan selamat tinggal padamu,
 Aneh sungguh cinta, di bawah Menara Eiffel, kota Paris, Perancis sedang asyik mencumbuimu.

Dengan penuh kerendahan hati – kehinaan diri yang abdi – aku hargai kedatanganmu ke sini,
kepadamu wahai Nuklear  dengan linangan air mata terpaksa kuucapkan
selamat datang ke dunia ketiga;
-          selamat datang wahai Nuklear ke tanah yang stadiumnya baru dibina, kemudian semudahnya runtuh-rantah,
inilah angkara rasuah dan pecah amanah;
-          selamat datang wahai Nuklear ke tanah yang mana jambatan gantungnya, biarpun baru sahaja siap, namun tiba-tiba roboh, lantas  meragut nyawa anak-anak di perkhemahan cuti sekolah, mereka lemas di bawa deras arus sungai;

-          selamat datang wahai Nuklear ke tanah para doktor dan jururawat ditimpa kemalangan di bilik kecemasan hospitalnya sendiri, akibat siling-siling yang runtuh, mutiara kata pendeta dari gua bijaksana  berbisik ke telinga, wujud yang baharu itu memang tidak tetap sifatnya.

Selamat datang wahai Nuklear,tidak ada yang kekal hidup di bumi, dunia akan berakhir, kiamat itu janji, penamatnya malapetaka di tangan manusia sendiri
 dan kini aku benar-benar menerima semua ini
 adalah ketentuan Ilahi,
suratan takdir untuk aku belajar apa itu daya, dayamu Nuklear daripada zarah yang halus terbelah menjadi tenaga maha besar meraksasa – kuasa perkasa yang menghidup dan mematikan – tenaga yang tak terhingga!
Aku bermenung dalam keterbatasan, kehendak firaun dan yang maha esa takkanlah sama rodatnya,
aku merenung ketakutan, memeluk keraguan, nuklear dan tuhan takkanlah setara kudratnya,
aku berdoa sambil menelan pahit kegagalan, suatu perjuangan yang belum dimulakan,
dan kepada kalian yang sedang mengusahakan,

dengan  kesaksian semangat kuucapkan juga selamat datang. AMAN (Anak Manusia Anti Nuklear)

1 comment: