Tuesday, September 29, 2009

Deliriumnya mimi morticia, seorang ahli politik cinta

ini catatan yg barangkalinya akan panjang, tak mungkin dengan sepatah dua kata, catatan karut tanpa kesedaran fokus keutamaan, herot fikiran yg makin kehilangan carut, catat yg bukan semata-mata mahu mengulas buku Tangerin dan nikotin:

Sabtu lepas, aku diajak Meor ke CM utk melihat persembahan hebat geng troubadors - Jerome Kugan, Azmyl Yunor dan Sei Hon. kami sampai lewat. aku hanya sempat menyaksikan hujung persembahan Sei Hon, tapi dapat melihat seluruh persembahan Jerome Kugan.

selesai acara tu aku berlegar-legar di Art For Grab. terserempak dengan Sufian Abas (klik), maka dihadiahkanlah aku sebuah buku mimi (klik blog), yg baru dilancarkan. nasib baik sekarang aku sudah dapat membezakan antara Sufian dan Ruhayat (klik), sejak pernah satu acara dgn Ruhayat dulu, kalau tak silap di no black tie, dulu, tahun berapa tak ingat. kalau dulu2, sebelum acara di no black tie itu, entah kenapa dua belangkas sahabat isi dan kuku ini, sering aku sangkakan sebagai seorg insan yg sama setubuh sejiwa, ini masalah akuler.rupa2nya dua org yg berbeza.

tahun demi tahun, aku memerhati, aku mula menghargai kerja-kerja mereka dalam memperkembangkan seni sastera kontemporari, penerbitan, acara2 baca puisi/buku, pelan2 meminati mereka dari jauh. ada kenakalan dalam tulisan mereka, ada 'berontak2 chomel', ada ringan jenaka yg cukup mencelakakan otak-otak rumit, kompleks serta kununnya berat dan dalam (deep) seperti aku (masuk lift, tekan naik ke tingkat paling tinggi).

berbalik kepada minah yg namanya mimi ni. tadi malam, di rumah baruku, dalam kebosanan tengah malam, kehabisan rokok, sedang ketagihan nikotin, hujan lebat, pintu yang ku biar terbuka, dingin angin yang menyejukkan tubuh panas bahang anggur merah yang dibawa Maya, yang habis kuteguk saat keluar dari tren el ar ti, anggur merah yang aku kirim dari Maya, si badut dari San Francisco yang kini tinggal di Jogja (http://clownswithoutborders.org/), datang ke KL untuk memperbaharui visanya, Maya yang kutemui pada sebelah petangnya, dan dalam kesendirian malam tadi itu, aku dalam keadaan sebegitu bersama rasa malasku untuk keluar membeli rokok semakin menebal, lantas aku membelek-belek buku tangerine dan nikotin, tidak sepantas Gaban, tapi tidaklah pula semalaman untuk aku selesai membacanya. iya, dengan niat untuk lari sekejap dari dunia politik kuasa yg semakin haru biru, aku mula membaca satu demi satu sajak-sajak perempuan dellirious ini.
bermula dengan muka surat akhirnya,

"Pencarian gudang cinta
tanpa judul
dan
tanpa nama,"

tiba-tiba, buku ini mula membawa aku untuk kembali tenggelam dalam dunia politik. cuma bukan politik kuasa negara Malaysia atau kuasa kerajaan BN-Pakatan, tetapi politik cinta.

dunia politik org2 bercinta, kuasa dan menguasai, keinginan ekonomi seks dan nafsu, akhirnya aku tercungap lemas dalam buku yang dari awal hingga habis hanyalah soal dirinya sendiri sahaja, meski ini juga tanda perubahan yang patut dirayakan, gelisah suara2 resah birah perempuan kini memecah kisah ghairah laki-laki semata-mata. tidak. buku ini bukan mona gersang atau bayangan hasrat kejantanan wayang porno. biarpun dalam sajak Bukan Sputum, mimi menulis,

"ada basah di selangkanganku."

aku akui, pengucapan mimi ini sangat luas, mencakupi kira-kira 260 juta penutur/pembaca. ternyata dia punya fikiran strategik. mimi, yang belum pernah aku jumpa dan tak dapat aku membayangkan rupa atau tubuhnya itu, menurut Sufian sedang belajar di Indonesia:
"Geografikal

Dimanapun aku berada di dunia ini,
aku akan sentiasa memikirkan untuk berada di tempat lain," begitu tulis mimi, tidak pasti Jarak apakah yang terfikir dalam rayuannya itu,
"sedasyat apapun kalimatku

kadang kadang
sudah tidak lagi ampuh
untuk menggantikan hangatku."

judul-judul puisinya pula punya keragaman nuansa bahasa, seperti Tanggal Merah, Neraka, Pujaan, Hover, Naughty Meal, Rendezvous, Burlesque, Distorsi, Guilty Pleasure, Insting dll.

cuma isi-isi sajaknya tetaplah berkisar pada permainan politik cinta mimi yang terkadang dangkal nakalnya, atau cetek bisiknya, kerana mungkin aku cuba membandingkan mimi dengan jaguh2 politikus cinta yg aku kenali, tetapi mimi dari sajak2nya membuka kefahaman tentang luasnya lautan peluang kenikmatan (atau kesengsaraan) pada laki-laki dan perempuan yang berhubungan dengan dirinya (ini amat bagus dalam konteks pemasaran dalam persaingan terbuka, selain dapat menggandakan peluang untuk berancuk agaknya, ha ha ha).

Delirium bukan penyakit, ia hanya simtom, mungkin daripada buku Tangerin & nikotin ini, seperti tulis Leonard Cohen dalam novelnya Beautiful Loser,"I don't even hate book anymore, I've forgotten most of what I've read and, frankly, it never seemed very important to me or to the world," aku mahu menyanyikan lagu aman lagu damai, terlebih-lebih lagi untuk seorang

"Beautiful Stranger

Hey orang asing.

Dalam kiraan tiga, sekiranya
satu kali saja lagi
engkau berpaling dan
menahan pandangan setidak-tidaknya lebih dari sesaat,
aku akan datang
kepadamu
menolak mu melekat ke kerusi sandarmu
dan
akan begitu begini denganmu.

Jadi jangan.
Kerana aku tidak tahan."

kalau macam gini, akupun tak tahan. cuma sanggupkah dikunci dalam sebuah gudang cinta yg sempit sesak, kemudian dibuang atau kalau masih punya harga sempat dipasarkan dalam jualan penghabisan stok, kerana ada stok baru yg mahu disimpan?

syabas buat kelahiran puisi poket kedua penerbitan Sang Freud Press (klik), setelah kegempakan puisi poketnya yg pertama dulu, Akulah Perempuan Muda itu karya Syaira Amira.

10 comments:

  1. hi Rahmat,sememangnya aku terlepas untuk ke CM untuk dapatkan buku tangerin & nikotin.dimana boleh aku dapatkannya lagi ya?.t.kasih

    ReplyDelete
  2. mengiurkan.
    gua nk tatap tulisan mimi

    ReplyDelete
  3. Ah, ini ulasan Rahmat! Ha ha....

    ReplyDelete
  4. seksi seksi ni terseksa ni haha

    ReplyDelete
  5. suka review ini. saya tk pandai nak review perkara2..but reading yours conclude what i have in mine. :)

    ReplyDelete
  6. syabas korang..aku lupa nak ckp
    selamat menjadi sampah he he he

    ReplyDelete
  7. Rahmat Haron,the best book review you ever done.Well done.

    beb,jumpa kat Triple F.

    ReplyDelete